Indonesia Dijajah 350 Tahun oleh Belanda, Masa sih?

sejarah belanda menjajah indonesia

Artikel ini akan membahas sejarah Indonesia yang katanya dijajah selama 350 tahun. Hmm, apa benar selama itu?

Di momen hari kemerdekaan Indonesia 17 Agustus ini, kamu pasti pernah mendengar atau membaca artikel entah di internet atau di buku pelajaran kalau negara kita Indonesia pernah dijajah selama 350 tahun oleh Belanda. Sayangnya, sejarah semacam ini nggak pernah dijelaskan secara rinci.

Hayooo, kamu tahu nggak kapan dimulainya Belanda menjajah Indonesia dan kapan sebenarnya penjajahan itu berakhir kalau dikatakan “350 tahun dijajah”? Oke deh, kita langsung ke bahasan utamanya saja deh yuk!

Jadi, sekitar dua abad lalu, hampir semua bangsa di dunia dikuasai oleh kolonialisme atau penjajahan dari bangsa-bangsa Eropa. Misalnya saja Kerajaan Inggris pada masa itu, mereka mempunyai wilayah jajahan di lima benua. Bahkan yang lebih lama lagi, dahulu dunia sempat dibagi dua kekuasaannya melalui Perjanjian Tordesillas.

Kenapa bangsa-bangsa Eropa melakukan itu? Salah satu tujuannya adalah mencari dan berdagang rempah-rempah, sesuatu yang mahal dan banyak dicari di Eropa. Maklum, di Eropa sulit ditemukan rempah-rempah yang bisa bikin masakan jadi lebih enak.

Mereka kemudian melakukan ekspedisi ke seluruh dunia untuk mencari rempah-rempah tadi, untuk kemudian dibawa ke negara mereka. Sayangnya di dalam proses itu, bangsa yang menjadi korban kolonialisme banyak yang tenggelam dalam kemiskinan, perang saudara, hingga penderitaan.

Oke, sekarang kita bahas tentang Indonesia.

Indonesia dikatakan pernah dijajah selama 350 tahun. Namun, percaya atau nggak, sebenarnya hal itu hanya berupa mitos, lho. Menurut Historia.id, memang benar bapak pendiri bangsa kita, Ir. Sukarno, pernah mengatakan, “Indonesia dijajah selama 350 tahun!”

Walau begitu, ucapan Bung Karno itu hanya untuk membangkitkan semangat rakyat Indonesia saat perang mempertahankan kemerdekaan menghadapi Belanda yang ingin kembali menjajah Indonesia pascaproklamasi. Masih ingat tentang sejarah bangsa Indonesia yang mempertahankan kemerdekaannya, kan? Kalau lupa, coba buka ruangbelajar deh, penjelasan di sana lengkap banget dengan video beranimasinya.

Ucapan Bung Karno itu nggak lain adalah untuk membalas perkataan penguasa-penguasa Hindia Belanda, salah satunya Bonifacius Cornelis de Jonge, yang sempat dengan arogan berkelakar, “Belanda sudah berkuasa 300 tahun dan masih akan berkuasa 300 tahun lagi!”

Dalam buku Bukan 350 Tahun Dijajah yang ditulis oleh Prof. Mr. G. J. Resink, seorang sejarawan keturunan Belanda, juga dibantah tuh kalau Indonesia pernah dijajah Belanda selama 350 tahun. Justru yang benar adalah sebaliknya, Belanda membutuhkan waktu sekitar 300 tahun untuk menaklukkan seluruh wilayah yang sekarang dikenal bernama Indonesia.

Kita kembali ke belakang jauh dulu kayaknya menarik nih untuk melihat 350 tahun sebelum kemerdekaan Indonesia itu sebenarnya terjadi apa saja. Setuju? Setuju dong!

Semuanya bermula dari tahun 1511, ketika bangsa Portugis berhasil menguasai Malaka, yang pada saat itu merupakan sebuah emporium (pusat perdagangan) yang menghubungkan perdagangan dari India dan Tiongkok. Menguasai Malaka membuat Portugis berhasil mengendalikan dan memonopoli perdagangan rempah-rempah di sana tuh.

Setahun setelahnya, pelaut Portugis Afonso de Albuquerque mengirim sebuah armada ke tempat asal rempah-rempah di Maluku, tepatnya di Ternate. Di sana, Portugis membangun sebuah benteng untuk memantapkan kedudukannya dan sempat meluaskan pendudukannya ke Pulau Timor bagian timur.

Selama berada di Nusantara, Portugis meninggalkan banyak jejak keberadannya juga yang beberapa di antaranya masih bertahan hingga sekarang, lho.

penjajahan portugis

Walau begitu, Portugis nggak bertahan lama di sana. Pada tahun 1575, Portugis memutuskan untuk pergi dari Nusantara untuk berdagang di Tiongkok. Hal itu dilakukan karena Portugis menganggap terlalu banyak persaingan dagang di Nusantara. Ditambah lagi, menurut mereka Nusantara itu terlalu luas.

Nah, sekarang, kapan sih Belanda tiba di Nusantara? Kalau dihitung dari tahun kemerdekaan Indonesia yakni 1945, terus dikurangi 350 tahun, itu artinya Belanda seharusnya tiba di Indonesia tahun 1595. Namun faktanya, pada tahun segitu belum ada tuh ternyata bangsa Belanda yang tiba di Nusantara. Kerajaan-kerajaan di Nusantara masih adem ayem saja.

Kedatangan bangsa Belanda ke Nusantara baru terjadi pada 22 Juni 1596, yang mana kala itu ada total empat buah kapal Belanda yang dipimpin oleh Cornelis de Houtman. Mereka berhasil merapat di Pelabuhan Banten.

Apakah ini awal penjajahan Belanda di Nusantara? Eits, perlu diketahui nih, waktu itu ekspedisi yang dipimpin Cornelis de Houtman tujuannya bukan untuk menjajah. Mereka datang untuk berdagang seperti halnya Portugis dan sama sekali nggak mewakili negara Belanda. Kedatangan de Houtman dan kawan-kawannya saat itu pun sempat ditolak oleh penguasa Banten karena de Houtman dianggap arogan.

Diusirlah mereka. Walau begitu, de Houtman dan rekan-rekannya cukup berjasa karena telah membuka jalur ekspedisi Belanda menuju Nusantara yang selama ini dirahasiakan oleh Portugis.

Dua tahun setelahnya, sekitar Mei 1598, ekspedisi Belanda lainnya tiba di Banten. Ekspedisi yang dipimpin oleh Jacob van Neck, van Heemskerck, dan van Waerwjick itu berhasil mengambil simpati penguasa Banten, sehingga mereka diperbolehkan berdagang. Ekspedisi mereka pun tujuannya masih bukan untuk menjajah dan masih nggak mewakili negara Belanda.

Sekian bulan berlalu, perdagangan di perairan Nusantara semakin ramai. Hal itu pun menimbulkan konflik baik sesama pedagang Belanda maupun dengan pedagang Portugis dan bahkan Inggris. Inilah yang menjadi duduk masalah didirikannya perserikatan dagang bernama Verenigde Oostindische Compagnie (VOC).

sejarah belanda menjajah indonesia - mengenal voc

Sampai di sini, VOC juga lagi-lagi bukan mewakili negara Belanda tuh. Mereka cuma perusahaan dagang yang diberi izin yang dikenal sebagai “Hak Octooi” oleh pemerintah Belanda untuk menjalankan diplomasi hingga perang kalau perlu di Asia untuk merebut wilayah-wilayah yang dianggap strategis bagi perdagangannya.

Peran VOC saat itu hanya sebatas memonopoli perdagangan di Nusantara saja. VOC nggak menguasai wilayah dagang mereka sejengkal pun. Raja-raja di Nusantara pada saat itulah yang masih berkuasa penuh untuk menguasai daerahnya.

Keberadaan VOC nggak bertahan lama di Nusantara. Menurut Tirto.id, pada tahun 1799, VOC dibubarkan akibat korupsi yang parah, dari Jenderal sampai ke akar-akarnya. Pemerintah Belanda lantas menyita semua aset VOC untuk membayar utangnya yang mencapai 219 juta gulden, termasuk mengambil alih wilayah-wilayah yang dikuasainya di Nusantara.

Jadi, kapan sebenarnya negara Belanda menjajah Indonesia?

Menurut ArsipIndonesia.com, VOC yang dibubarkan itu lantas diganti sistemnya oleh Belanda menjadi daerah otonomi yang dikenal sebagai Nederlands Indie atau Dutch East Indies, yang dalam bahasa Indonesia dikenal sebagai Hindia Belanda, di bawah pimpinan Gubernur Jenderal. Sejak tahun 1800, Hindia Belanda berusaha melebarkan kekuasaannya di Nusantara lewat penjajahan.

Namun, tentu saja hal itu nggak mudah mereka lakukan. Berbagai perlawanan memerangi Hindia Belanda banyak terjadi di Nusantara dari rentang tahun 1800 hingga 1912.

sejarah belanda menjajah indonesia - memerangi hindia belanda

Jadi sampai tahun 1912, Belanda baru benar-benar bisa menguasai seluruh wilayah yang kemudian menjadi wilayah Indonesia (kecuali Timor Timur karena kekuasaan ada Portugis di sana). Berdasarkan hal itu, sudah bisa kita hitung deh nih berapa lama sebenarnya Indonesia dijajah Belanda.

Jika awal penjajahan dihitung dari awal berdirinya VOC tahun 1602, ditambah 350, Indonesia seharusnya baru merdeka pada tahun 1952. Jika dihitung tahun 1800 saat pemerintah Belanda mengambil alih VOC yang bangkrut lalu mengubahnya menjadi Hindia Belanda, Indonesia baru merdeka tahun 2150 (sekarang pas kamu lagi baca artikel ini kita masih dijajah).

Atau jika dihitung lebih awal lagi saat pertama kali pasukannya Cornelis de Houtman datang ke Nusantara tahun 1596, Indonesia seharusnya baru merdeka di tahun 1946, padahal Belanda sendiri menjajah kita hingga tahun 1942 saja sebelum akhirnya datang Inggris dan setelah itu Jepang yang menjajah kita dari tahun 1942 hingga 1945.

Nggak ada orang yang tahu secara pasti dari mana angka 350 tahun itu muncul. Sayangnya, hal keliru itu masih dipelajari bahkan dipercayai oleh bangsa kita hingga saat ini.

Dari artikel yang panjang ini, bukan berarti kita harus menganggap bahwa kekejaman penjajahan Belanda terhadap Nusantara nggak pernah ada, melainkan yang seharusnya fakta bahwa Belanda nggak pernah menjajah Indonesia selama 350 tahun itu yang ditonjolkan. Karena sebenarnya, adalah Belanda yang butuh waktu lebih dari 300 tahun untuk menaklukan Nusantara.

Kalaupun mau disebut “Belanda menjajah Indonesia”, hal itu hanya terjadi selama tiga tahun saja, yakni pada peristiwa agresi militer Belanda pada tahun 1945-1947 terhadap negara Indonesia yang sudah berdaulat.

Sebelum tahun 1945, secara de facto dan de jure Indonesia memang belum ada. Wilayah yang sekarang bernama Indonesia sebelum 1945 ya dikenal sebagai Hindia Belanda saja, yang artinya “India milik Belanda”. Dan jauh sebelum ada nama Hindia Belanda, Indonesia dikenal sebagai Nusantara. Negara Kesatuan Republik Indonesia sendiri baru terbentuk sejak diproklamasikan pada 17 Agustus 1945.

Merdeka!

sumber: ruangguru

This image has an empty alt attribute; its file name is iklan-nempel-di-post-1024x225.jpg

Nah sahabat Nata itulah Sejarah Indonesia Dijajah Oleh Belanda, jika kamu ingin belajar dengan efektif dan efisien dengan cara menghadirkan guru ke rumah, salah satunya ada program bimbel privat bandung di Nata Privat. Guru datang ke rumah siswa dan akan membimbing siswa dalam pembelajaran maupun menjadi partner dalam belajar atau teman dalam mengerjakan tugas-tugas sekolah. Tunggu apalagi segera daftar di 081214140044. Semangat!

Tags: bimbel privat bandung, les privat bandung, guru privat bandung, guru les privat ke rumah bandung, guru privat ke rumah , guru privat ke rumah bandung, guru les privat bandung, les privat murah bandung, tempat les privat di bandung, bimbel bandung, belajar privat bandung, guru ke rumah bandung, guru les bandung

Leave a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *